Minggu, 26 September 2010

Masalah Perilaku Remaja

Dalam Psikologi, remaja biasanya dilihat sebagai tahap yang sulit bagi orangtua anak-anak remaja. Orangtua menemukan sulit untuk menerima kenyataan bahwa anak kecil mereka yang berpegang kepada mereka untuk setiap kebutuhan kecil, tiba-tiba keinginan untuk sendirian atau dengan teman-temannya. Namun, apa yang orang tua tidak menyadari adalah bahwa hanya seperti mereka, anak-anak juga melewati tahap yang sulit. Mereka mencoba untuk menghadapi perubahan emosional dan moral fisik yang terjadi kepada mereka dan sudah mulai mengamati dunia dalam cara yang sama sekali berbeda. Ini juga merupakan waktu kebingungan dimana pada saat-saat mereka diperlakukan seperti orang dewasa, sementara pada saat berikutnya seperti anak kecil oleh orang tua mereka. Sebagai remaja adalah masa di mana anak-anak mencoba untuk membangun identitas mereka, ini sebenarnya bisa menambah dilema mereka. Sebagai remaja mulai melihat segala sesuatu dalam cahaya baru, orangtua dapat mengamati perubahan perilaku tertentu pada anak mereka. Beberapa dari mereka adalah bagian dari perilaku remaja normal yang berkurang ketika remaja menjadi dewasa, namun kadang-kadang mereka dapat menyebabkan masalah yang lebih serius dan berbahaya yang dapat mempengaruhi kehidupan masa depan mereka. Mari kita menjelajahi masalah perilaku remaja secara rinci. Baca terus tekanan teman sebaya.

Perilaku Normal Remaja

Biasanya, remaja dikatakan dimulai ketika anak menginjak umur tiga belas tahun. Namun, ini hanya sebuah parameter yang ditetapkan oleh manusia dan fisik serta perubahan perilaku dapat dimulai dari usia 10 atau 11 dan kadang-kadang bahkan jauh sebelum itu. Banyak orang tua telah mengatakan bahwa anak-anak mereka atau putri sudah mulai bertingkah seperti remaja pada usia 11 itu sendiri. Meskipun ini adalah masalah perhatian orang tua, ini sebenarnya cukup normal. Meskipun kebanyakan orang mengasosiasikan remaja dengan pemberontakan, ini bukan gejala umum dari remaja. Tidak semua remaja menjadi pemberontak, tetapi mungkin menunjukkan tanda-tanda tertentu ketika orang tua mereka menolak apa yang mereka inginkan. Namun, salah satu hal yang paling umum yang terlihat di semua remaja adalah kebutuhan untuk kemerdekaan. Mereka melihat pertanyaan-pertanyaan orang tua mereka tentang apa yang mereka lakukan, di mana mereka akan pergi, yang teman-teman mereka, dan lain-lain sebagai halangan untuk privasi mereka. Lain orang tua mungkin amati pada anak-anak mereka lampiran meningkat menjadi kelompok sebaya mereka. Anak yang tidak akan meninggalkan sisi orang tua, hanya beberapa tahun lalu, menjadi menyendiri dan lebih dekat dengan teman-temannya. Mereka juga mungkin siap untuk melakukan apa saja hanya untuk menyenangkan teman-teman mereka dan menjadi bagian dari kelompok. Ini adalah beberapa perubahan perilaku yang terlihat pada masa remaja dan dapat ditangani dengan dukungan yang tepat dan perawatan dari sisi orang tua. Namun, ada beberapa masalah serius atau masalah perilaku yang serius pada masa remaja bahwa orang tua mungkin harus berurusan dengan. Baca tentang psikologi remaja dan pembangunan.

Gangguan Perilaku Remaja

Attention Deficit Hyperactivity Disorder.
Perhatian defisit hiperaktif disorder, umumnya dikenal sebagai ADHD, merupakan salah satu masalah yang paling umum yang mempengaruhi perilaku remaja remaja. Ini adalah jenis gangguan belajar yang ditandai dengan rentang perhatian yang buruk yang mempengaruhi performa akademis anak. Seiring dengan belajar masalah, remaja juga mungkin menderita dari masalah seperti hiperaktif, perilaku impulsif, dll perilaku tersebut kadang-kadang dilihat sebagai bagian dari perilaku remaja dan sering kali tidak diambil serius oleh orang tua. Namun, ada cara-cara di mana orang tua dapat mengidentifikasi anak dengan ADHD. Jika remaja secara konsisten mencetak nilai buruk dalam ujian-Nya, alasan untuk ini bisa menjadi gangguan di atas. Juga, remaja yang punya masalah ini cenderung agresif dan mungkin terlibat dalam perilaku antisosial remaja seperti mengutil, minum, merokok, dll Karena mereka merasa sulit untuk melakukan dengan baik di sekolah, ada kemungkinan tinggi bahwa mereka akan putus karena frustrasi dan harga diri rendah. Hal ini juga dapat menyebabkan mereka untuk perilaku berisiko seperti merokok, penyalahgunaan obat, kecanduan alkohol, dll Baca lebih lanjut tentang penyebab minum remaja dan remaja merokok.

Remaja Depresi
Meskipun depresi selama masa remaja adalah sangat normal, ketika itu meluas untuk waktu yang lama, menjadi problematis. Remaja menderita depresi kronis dapat menunjukkan tanda-tanda seperti energi yang sangat rendah, insomnia, sangat kurang interaksi dengan teman sebaya, tidak tertarik dalam aktivitas yang mereka digunakan untuk seperti sebelumnya, dll Adalah penting bahwa orang tua mengenali tanda-tanda ini sesegera mungkin karena jika hal itu tetap tidak diobati, ada kemungkinan bahwa mereka akan mengembangkan kecenderungan bunuh diri. Tahu lebih banyak tentang pemahaman tanda-tanda depresi remaja dan penyebab bunuh diri remaja.

Oposisi Defiance Disorder
Oposisi Defiance Disorder (ODD) adalah masalah perilaku yang ditandai dengan permusuhan, perlawanan dan oposisi tidak hanya terhadap orang tua, tapi terhadap dunia pada umumnya. Mereka menunjukkan perilaku agresif remaja dan juga cenderung untuk menyalahkan orang lain atas cara mereka berperilaku. Beberapa ciri lain dari seorang remaja yang telah ODD sangat kurang atau tidak ada kontrol dalam kemarahan, argumentatif, tidak masuk akal, sifat pesimis, buruk, dll Dikatakan bahwa perilaku semacam ini dimulai jauh sebelum anak mencapai usia remaja yaitu pada usia 7 atau 8. Pada awalnya, anak akan berperilaku dengan cara ini hanya di rumah, namun segera akan memperluas ke sekolah dan juga terhadap peer group-nya.

Perilaku Makan Remaja / Gangguan
Gangguan makan merupakan masalah yang umum terlihat pada remaja, terutama pada anak perempuan. Remaja suka menikmati makanan cepat saji yang dapat menyebabkan masalah seperti obesitas remaja serta gizi yang tidak tepat. Selain ini, ada dua masalah yang sangat parah yang berkaitan dengan makan yang meliputi anoreksia dan bulimia. Anorexia adalah suatu kondisi yang mempengaruhi orang-orang yang memiliki harga diri yang sangat rendah. Itu datang dari keinginan untuk menjadi sempurna di semua bidang kehidupan. Ini bisa sangat serius karena mereka tidak dapat makan apa-apa yang menyebabkan kerusakan serius untuk tubuh dan dalam beberapa kasus bahkan bisa mengakibatkan kematian. Di sisi lain, bulimia adalah di mana seseorang memanjakan di pesta makan, kemudian merasa bersalah tentang hal itu dan karenanya membuang makanan melalui muntah disebabkan diri.

Jika Anda mengamati masalah perilaku remaja pada remaja Anda, penting bahwa Anda membawanya ke psikiater atau praktisi kesehatan mental sesegera mungkin. Seorang psikiater yang baik akan mencoba mencari akar penyebab masalah dan membantu anak Anda untuk mengatasi masalah perilaku. Terlepas dari perlakuan yang diberikan oleh spesialis, sangat penting bahwa Anda menunjukkan kesabaran dan memberikan semua cinta dan dukungan kepada anak Anda selama kali ini mencoba.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar